‘Despot’s Game: Dystopian Army Builder’ adalah RTS Roguelike yang Membuat Kecanduan

Tahun 2010-an memulai gelombang tren dan genre yang telah bertahan hingga dekade berikutnya, dengan pembuat konten di seluruh dunia menempatkan putaran mereka sendiri pada kiasan dan fenomena budaya pop yang baru didirikan.

Di industri game, kebangkitan roguelikes dimulai dengan game seperti The Binding of Isaac dan Spelunky, dan itu masih merupakan genre yang sehat yang telah di-remix melalui hibrida genre dan estetika yang berbeda.

Demikian pula, fiksi dystopian juga populer di tahun 2010, dengan franchise The Hunger Games pasti memiliki andil dalam fenomena Squid Game Netflix saat ini. Jadi bagaimana jika kita memiliki game yang menggabungkan kedua genre ini bersama-sama?

Nah disinilah Despot’s Game: Dystopian Army Builder hadir, sebuah game Steam Early Access baru yang pasti akan menjadi hits di kalangan penggemar game seperti Pikmin, The Binding of Isaac, dan Totally Accurate Battle Simulator.

Kultus Budaya

Menurut Berita teknologi terbaru, Despot’s Game menghadirkan perpaduan simulator pertempuran roguelike dan epik berbasis giliran, berlapis dengan referensi budaya pop dan suasana despotisme di masa depan yang jauh. Pemain harus menjelajahi ruang bawah tanah pasca-apokaliptik, sambil mengumpulkan pasukan besar pemuja.

Pemain dapat merekrut hingga 49 unit di pesta mereka, yang dapat mereka lengkapi dengan persenjataan lucu seperti pretzel basi dan lemari es tahan kerusakan untuk menghancurkan alien jahat, kubis pemakan manusia, dan monster jahat lainnya.

Karena ini adalah auto-battler, pemain memulai giliran mereka dengan menyusun strategi posisi unit mereka sebelum setiap putaran. Setelah pertempuran dimulai, terserah unit pemain untuk mengalahkannya dan bertahan, sebelum memulai dari awal lagi.

Menjadi nakal

Sebagai roguelike, pemain harus menjelajahi labirin besar dengan kamar-kamar yang saling terhubung yang dipenuhi musuh, jarahan, dan toko. Pemain dapat membeli unit dan senjata baru dari toko, dengan senjata yang lebih baik tersedia saat mereka maju.

Sementara pemain mengumpulkan koin saat mereka menjelajah, satu hal yang perlu diperhatikan adalah pengukur makanan pesta. Semakin besar pestanya, semakin banyak makanan yang dikonsumsi, dan makanan harus dibeli di ruangan tertentu. Unit menjadi kurang efektif ketika mereka lapar, yang dapat menyebabkan kerugian awal.

Kejelian adalah kunci untuk menang di Despot’s Game, karena pemain tidak dapat mengontrol unit mereka secara langsung. Jadi mengetahui unit seperti apa yang ingin Anda fokuskan, seperti penyembuh, petarung, dan petarung jarak jauh, dan merencanakan ke depan dengan jumlah makanan yang Anda butuhkan adalah penting.

Dystopian Follies

 Satu hal yang pasti tentang game ini adalah game ini sulit, jadi mempelajari alur umum hal-hal di Despot’s Game membutuhkan waktu untuk membiasakan diri. Ada tingkat kesulitan yang berbeda untuk game ini, tetapi lucunya, mereka hanya dibuka setelah beberapa kali pemain pertama gagal.

Ada juga sejumlah unlockables dalam permainan, seperti pengubah yang dapat membuat segalanya lebih mudah atau lebih sulit selama menjalankan masing-masing. Ini setara untuk kursus dalam hal roguelikes, meskipun kriteria untuk membukanya tidak sejelas kebanyakan game.

Secara keseluruhan, Despot’s Game jelas merupakan twist yang menyenangkan pada mekanika mapan dan kiasan dari genre roguelike dan RTS. Ini adalah permainan yang bagus untuk dimainkan dalam waktu singkat, dengan seni piksel ekspresif juga menyembunyikan sejumlah referensi budaya pop yang benar-benar harus Anda perhatikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *