Tesla menarik beta self-driving karena masalah perangkat lunak

Tesla telah menarik pembaruan perangkat lunak mobil “pengemudi mandiri penuh” terbaru setelah pengemudi mengeluhkan masalah.

Beberapa pengemudi melaporkan masalah intermiten seperti peringatan keselamatan yang berbunyi, meskipun tidak ada bahaya.

Versi terbaru diluncurkan kembali pada Kumpulan Berita dan Informasi dari berbagai sumber yang terpercaya Minggu sore, kurang dari sehari setelah dirilis.

Kepala eksekutif Tesla Elon Musk mengatakan ada “beberapa masalah” dengan versi ini, tetapi “seperti yang diharapkan dengan perangkat lunak beta”.

Beberapa jam sebelumnya, Musk mengatakan peluncuran akan ditunda karena tim jaminan kualitas perusahaan telah menemukan “regresi di beberapa belokan kiri di lampu lalu lintas”.

Pertanyaan keamanan
Thatcham Research, yang melakukan tes keamanan untuk perusahaan asuransi motor di Inggris, mengatakan ada kekhawatiran atas langkah Tesla untuk menguji perangkat lunak baru dengan driver dunia nyata.

“Tantangan yang Anda hadapi adalah membiarkan pelanggan Anda menjadi kelinci percobaan,” kata Matthew Avery, direktur penelitian di Thatcham.

“Ada tantangan keamanan yang jelas dengan pelanggan yang mencobanya, dan salah paham atau salah.

“Ada risiko bahwa mungkin ada sistem yang tidak aman, yang dapat menyebabkan potensi kecelakaan.”

Terlepas dari namanya, teknologi mengemudi semi-otonom Tesla tidak dapat digunakan sebagai pengganti pengemudi.

Perusahaan masih menginstruksikan penggunanya untuk tetap memegang kemudi setiap saat, dan peringatan akan berbunyi jika mereka gagal melakukannya.

Mr Avery mengatakan bahwa sementara ada risiko dengan perangkat lunak beta di mobil Tesla, fakta bahwa mobil itu tidak benar-benar otonom adalah penting.

“Tidak ada yang namanya mengemudi sendiri sepenuhnya,” katanya. “Itu istilah pemasaran yang sangat tepat. Kendaraan-kendaraan ini masih dibantu mengemudi… secara efektif mendukung mobil Anda.

“Sistem ini tidak mengambil alih atas nama pengemudi.”

Secara terpisah, raksasa persewaan mobil Hertz mengumumkan memesan 100.000 kendaraan Tesla.

Pembuat mobil Tesla telah diperintahkan untuk membayar ganti rugi hampir $137 juta (£ 101 juta) karena gagal menghentikan penyalahgunaan mantan pekerja kulit hitam di pabrik Fremont.

Owen Diaz, operator lift dari 2015 hingga 2016, menjadi sasaran lingkungan kerja yang tidak bersahabat secara rasial, menurut pengadilan federal di San Francisco.

Diaz mengklaim pekerja kulit hitam secara teratur menghadapi hinaan rasis di lantai pabrik dan grafiti rasis di kamar mandi.

Tesla membantah putusan itu tetapi mengatakan itu mengakui itu “tidak sempurna”.

Gugatan Diaz menuduh pekerja Afrika-Amerika “menghadapi adegan langsung dari era Jim Crow” di pabrik pembuat mobil listrik Fremont.

Dikatakan rekan-rekannya menggunakan julukan rasial “setiap hari” dan menyuruh Diaz untuk “kembali ke Afrika”.

“Citra progresif Tesla adalah penutup fasad atas perlakuannya yang regresif dan merendahkan terhadap karyawan Afrika-Amerika,” katanya.

Google ‘menyarankan cuti medis’ untuk korban rasisme
Situs Amazon mengiklankan sepatu menggunakan hinaan rasial
Meskipun ada keluhan kepada pengawas, pengadilan menemukan Tesla tidak mengambil langkah-langkah yang wajar untuk mengatasi penyalahgunaan tersebut.

Pada hari Senin, juri di pengadilan San Francisco memberikan Diaz $ 130 juta sebagai ganti rugi dan $ 6,9 juta untuk tekanan emosional, menurut pengacara Mr Diaz.

Salah satunya, Lawrence Organ dari California Civil Rights Law Group, mengatakan dia berharap hukuman yang tinggi akan memacu perubahan.

“Sungguh menyenangkan mengetahui bahwa juri bersedia meminta pertanggungjawaban Tesla, salah satu perusahaan terbesar dan terkaya di dunia akhirnya diberi tahu, ‘Anda tidak bisa membiarkan hal semacam ini terjadi di pabrik Anda,'” katanya kepada Washington Post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *